Share It

HMIPAPUA.INFO – JAYAPURA. Dalam momentum pelaksanaan MTQ Se-Tanah Papua 2024, HMI Cabang Persiapan Mimika menggelar kegiatan Dialog keumatan dengan mengangkat tema “Awal mula sejarah masuknya Islam di Timika” yang dilaksanakan di Aula Dukcapil pada 18 Juni 2024.┬áKegiatan diskusi ini secara resmi lansung dibuka oleh ketua LPTQ Kabupaten Mimika, Bapak Dwi Cholifah.

Dalam sambutannya, Pak Dwi menyampaikan apresiasi yang luar biasa kepada anak2 HMI yang telah menginisiasi kegiatan dialog sejarah awal mula masuknya IsIam di Timika. Menurutnya referensi tentang Islam masuk ke Timika juga masih sangat minim sehingga saya juga tertarik untuk mengikuti ini sampai dengan berlansungnya dialog.

Dalam acara dialog keumatan yang diadakan ini juga dihadiri oleh tokoh-tokoh sentral keagamaan tidak hanya dari kalangan Muslim tapi juga dari Kristen dan Katolik.

Tokoh-Tokoh yang hadir sebagai narasumber antara lain, Abdul Muthalib (ketua Dewan Masjid Indonesia), Ignatius Addi (Ketua FKUB/Tokoh Katolik Mimika), Jefry C. Hutagalung (Tokoh Kristen/Sekum FKUB), Ibrahim Iba (Tokoh Majelis Muslim Papua) & La itam gredenggo (Ketua PHBI) & Tokoh-tokoh lainnya yg juga turut hadir dalam diskusi, ada Ketua BKPRI, Pak Ardi (DPRD terpilih Prov Papua Tengah), Pak Sulijo (Guru SMA N 1 Mimika) & Kepala dinas dukcapil Mimika, serta beberapa anggota mahasiswa lainnya, PMKRI, BEM STKIP HERMON dan anggota HMI cabang persiapan Mimika.

Dari pelaksanaan diskusi ini memunculkan beberapa buah pikir rekomendasi sebagai tindaklanjut pasca kegiatan yang dilaksanakan oleh HMI Cabang Persiapan Mimika

Dalam pandangannya, Muhammad Amin yang juga sebagai ketua HMI cabang persiapan Mimika, menyampaikan poin penting dari kegiatan diskusi yang dilaksanakan ini, selain merupakan dari inisiatif Bidang Pemberdayaan Umat HMI Cabang Persiapan Mimika, tetapi juga ini adalah langkah dalam merespon atau menjemput agenda2 keumatan ditanah ini.

Dari hasil paparan yang disampaikan oleh semua narasumber ada tiga rekomendasi dan perhatian serius HMI Cabang Persiapan Mimika yaitu pertama, Agama menjadi fondasi penting dalam membangun sebuah masyarakat yang berkemajuan, oleh karenanya menjaga keharmonisan dan kerukunan umat beragama sangat penting, karena sudah pasti agama memberi jalan yang baik bagi semua pengikutnya. Di Timika kita sangat mengenal SATU RUMAH LIMA KAMAR sebagaimana yang dijelaskan oleh ketua DMI yang beliau peroleh lansung dari Almarhum klemen tinal. Satu Rumah lima kamar yang berarti Mimika ini adalah rumah besar yang harmonis, semua duduk bersama dengan masing-masing agama penganutnya.

Kedua, Sejarah tentang islam masuk di tanah Papua lebih khusus di kabupaten Mimika ini mesti perlahan-lahan dibuat dalam bentuk karya tulis, entah itu karya ilmiah ataupun buku agar menjadi spirit yang dijaga dan dirawat untuk generasi dan anak cucu nantinya.

dan Ketiga, HMI Cabang Persiapan Mimika merekomendasikan, sebagai hasil diskusi sore ini, yang juga bertempatan dengan idul adha dan momentum pelaksanaan MTQ Se-Tanah Papua agar secara empiris bersama para tokoh-tokoh muslim se-tanah Papua dapat mendorong kalender hari masuknya Al-Quran atau hari masuknya IsIam di Tanah Papua agar rumusan ini menjadi momentum bersejarah bagi umat IsIam yang ada di Tanah Papua

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *